IBX5980432E7F390 Bukti Fisik Kompetensi Sosial Kepala Sekolah - GURU BERBAGI
ANDA BISA TURUT MEMBANTU MENGEMBANGKAN BLOG INI DENGAN CARA BERDONASI SEIKLASNYA KE REKENING BANK MANDIRI An. UMAR THOLIB NO. REK 1430015464488

Bukti Fisik Kompetensi Sosial Kepala Sekolah


Sebelum Anda mengunduhnya silakan baca dulu CARA DOWNLOAD (ada hamparan pada menu di atas). Bila Anda merasa kesulitan bisa tanyakan langsung pada Admin melalui facebook atau media sosial lainnya. Beberapa materi di sini Admin ambil dari beberapa sumber yang ada di internet, sebagai bahan referensi maupun pengetahuan dan materi Admin pribadi. Selain itu berkaitan dengan aplikasi maupun file atau formatnya tak memungkinkan juga hasil pencarian Admin, namun tidak dapat dipungkiri juga merupakan karya Admin sendiri

Sebelum Anda semua mengambil file, format atau materi yang ada di blog ini, mohon dibaca dulu postingan secara menyeluruh (biasakan membaca literasi) sehingga nanti tidak mengalami kendala dalam hal mengambil materi yang diinginkan oleh Anda pengunjung Blog ini tercinta. Selain itu admin ingin partisipasinya dalam memberikan kritik, saran maupun komentar di tempat yang disediakan.
Bukti Fisik Kompetensi Sosial Kepala Sekolah. Peran penting kompetensi sosial terletak pada dua hal. Pertama, itu terletak pada peran pribadi direktur yang tinggal di komunitas untuk berbaur dengan komunitas. Untuk alasan ini, kepala sekolah perlu dapat bergaul dengan masyarakat, dan kemampuan ini termasuk pencampuran dengan sastra, fleksibilitas dengan masyarakat, dan kemampuan untuk melakukannya melalui kegiatan tubuh, agama, pemuda, seni dan budaya. Kepala sekolah harus memiliki fleksibilitas untuk terhubung tidak seperti kepala sekolah atau guru. Keterampilan hubungan manusia adalah kecerdikan untuk memposisikan diri dalam kelompok kerja. Juga, keterampilan komunikasi yang dapat menciptakan kepuasan kerja di kedua sisi.
Download Contoh Bukti Fisik Kompetensi Sosial Kepala Sekolah

Download Contoh Bukti Fisik Kompetensi Sosial Kepala Sekolah

Hubungan manusia menciptakan suasana kerja sama dan menciptakan kontak manusia antara pihak-pihak yang terkait. Kepala sekolah atau kepala sekolah, serta berurusan dengan hal-hal, konsep, dan situasi, juga manusia. Bahkan ini adalah bagian terbesar. Bahkan untuk manajemen senior (manajemen senior) yang dikatakan baru-baru ini memegang posisi terbesar, lebih dari setengah aktivitasnya adalah rutin. Manusia yang menempati posisi sentral sering digambarkan sebagai manusia di belakang pistol, sementara manusia mengendalikan senjata. Tanpa memiliki kekuatan dalam hubungan manusia, kelompok koperasi tidak mungkin harmonis. Keterampilan hubungan manusia ini tercermin dalam (Sudarwan Danim, 2009: 99): (1) keterampilan dalam memposisikan diri dalam kelompok, (2) keterampilan menciptakan kepuasan pada bawahan, (3) sikap terbuka terhadap kelompok kerja, (4) kemampuan untuk mengambil hati Melalui keramahan dan (5) menghormati nilai-nilai moral, (6) pemerataan tugas dan tanggung jawab (7) niat baik, keadilan, rasa hormat dan hormat untuk orang lain.

Di sisi lain, realitas peran kepala sekolah dan kemajuannya dimonitor dan dipantau oleh guru, siswa, teman sebaya, dan kepala sekolah mereka serta oleh masyarakat. Bahkan, tidak jarang bagi publik untuk secara luas membahas kebaikan dan kekurangan kepala sekolah, sehingga penting bagi kepala sekolah untuk mencari pendapat dari guru, staf, siswa, dan kolega tentang kinerja hariannya baik di sekolah maupun di sekolah. masyarakat dan segera manfaatkan pendapat / kritik untuk ditingkatkan.

Menurut Mulasa (2007: 176), ada tujuh kompetensi sosial yang harus dimiliki untuk dapat berkomunikasi dan berkomunikasi secara sosial secara efektif dan efisien, yaitu (1) pengetahuan adat-istiadat sosial dan keagamaan (2) pengetahuan budaya dan tradisi (3) ) memiliki pengetahuan tentang esensi demokrasi (4) pengetahuan estetika (5) Pengetahuan tentang penghargaan dan kesadaran sosial (6) Mereka memiliki sikap yang benar terhadap pengetahuan dan pekerjaan (7) Memiliki loyalitas terhadap martabat manusia dan martabat manusia. Ketujuh kompetensi sosial ini penting, sehingga seseorang dapat melakukan dua pekerjaan di sekolah, yaitu: (a) fungsi mempertahankan warisan nilai-nilai sosial dan (b) fungsi agen perubahan. Sekolah bekerja untuk menjaga pelestarian nilai-nilai sosial positif sehingga warisan nilai-nilai ini dapat bekerja dengan baik. Selain itu, sekolah juga bertindak sebagai lembaga yang dapat mendorong perubahan nilai dan tradisi menuju kemajuan dan persyaratan untuk kehidupan dan pembangunan nasional.

Mengenai peningkatan nilai-nilai ini, Sudibyo (2008) menjelaskan bahwa pendidikan pada dasarnya adalah proses untuk melembagakan nilai-nilai budaya nasional, termasuk budaya daerah dalam hal ini. Banyak nilai budaya lokal atau regional memiliki penerapan nasional. Dikatakan pula bahwa generasi etika bisnis memiliki dimensi sosial selain kewirausahaan. Etika kerja yang mencakup sikap positif terhadap pekerjaan mencakup penghormatan terhadap semua bentuk kerja halal dan kerja keras untuk meningkatkan standar hidup, pendorong kemajuan, sikap gigih, ketekunan dalam manajemen waktu, keinginan untuk bersaing secara sehat, keinginan untuk unggul dan kreativitas, dan sebagainya.

Untuk mengembangkan kompetensi sosial ini Sudibyo (2008) menyatakan bahwa setidaknya ada sejumlah kegiatan yang dapat digunakan untuk mengembangkan kompetensi sosial ini, yaitu (1) pendidikan dan pelatihan di bidang pengembangan kompetensi, secara teratur dan tidak sengaja tergantung pada situasi dan tujuan yang ingin dicapai, pelatihan yang dapat Menghasilkan kepekaan sosial, daya saing budaya dapat dihasilkan, (2) pertukaran pengalaman melalui forum yang dapat menjadi bentuk saling berpikir satu sama lain (3) persiapan rutin program dan kegiatan di sekolah.

Pada saat yang sama, menurut Mudiono (2008: 12), disarankan bahwa ada banyak kegiatan yang dapat digunakan sebagai sarana untuk meningkatkan kompetensi sosial kepala sekolah, termasuk: (1) mengidentifikasi kebutuhan untuk mengembangkan kompetensi sosial atau kompetensi sub-sosial, ini harusnya. Identifikasi sesuai, di satu sisi, dengan kebutuhan kepala sekolah dan guru, dan di sisi lain, kebutuhan masyarakat. Kami menggunakan hasil dari dua minat ini untuk merancang program kolaborasi antara kepala sekolah / guru di sekolah, dan antara guru / kepala sekolah dalam satu rayon dan rayon, serta antara guru dan pengelola sekolah dan masyarakat sekitar, (2) melaksanakan kegiatan kolaboratif antara kepala sekolah terutama di salah satu pinggiran kota, Ini adalah pendapat terdekat secara pemrograman untuk pengembangan sekolah pada umumnya dan pengembangan kompetensi kepala sekolah khususnya, (3) Pengembangan kompetensi untuk kepala sekolah dilakukan dengan bantuan konsultan atau bantuan teknis dari para ahli, sehingga sekolah dikembangkan secara seimbang, (4) segera setelah pelaksanaan kegiatan pembangunan Kompetensi sosial Anda perlu secara bersama-sama merefleksikan dengan kepala sekolah, guru, dan bahkan sekolah lainnya. masyarakat sekitar. (5) Hasil laporan akhir tentang pengembangan kegiatan ini dapat disajikan dalam forum sains yang bermanfaat.

Download Program Kerja Sama Dengan Lembaga Lain

Download file Contoh buku penyerahan Ijazah

Download file Contoh Formulir pendaftaran Murid Baru

Baca Juga

Terima kasih atas segala kunjungannya di blog sederhana ini dan membaca materi tentang Bukti Fisik Kompetensi Sosial Kepala Sekolah.

Anda bisa membantu mengembangkan blog ini agar terus berkarya dan berbagi dengan cara BERDONASI SEIKLASNYA KE REKENING BANK MANDIRI An. UMAR THOLIB NO. REK 1430015464488

Serta saya tunggu kunjungan berikutnya, bila materi yang Admin sajikan dirasa sangat bermanfaat, jangan lupa bagikan ke teman teman guru yang lainnya agar nantinya postingan ini lebih bermanfaat dan bisa dinikmati semua guru di Indonesia

Harapan Admin semoga materi, file aplikasi semuanya yang ada di dalam blog ini bisa bermanfaat bagi Anda semua, saya tunggu kritik dan sarannya melalui komentar sehingga Admin bisa mengembangkan kualitas blog ini, Akhirul kata Salam Edukasi semoga bermanfaat bagi Anda semuanya


0 Komentar Untuk "Bukti Fisik Kompetensi Sosial Kepala Sekolah"

Post a Comment