-->
Mau cari PERANGKAT KURIKULUM MERDEKA LENGKAP Semua Kelas silakan klik di SINI

Perangkat Pembelajaran Kurikulum Merdeka Kelas 1 SD Semester 2

Kurikulum Merdeka adalah pendekatan pendidikan baru yang bertujuan untuk memperkaya pengalaman belajar siswa. Ini bukan hanya tentang transfer pengetahuan, tetapi juga tentang memupuk keterampilan hidup yang relevan. Pada kelas 1 SD semester 2, perangkat pembelajaran yang disusun mengikuti pendekatan ini. Perangkat Pembelajaran IKM Kelas 1 SD Semester 2 yang saya susun ini berupa satu file aplikasi yang nanti outputnya berupa Prosem, Modul ajar, jurnal pembelajaran, ATP atau silabus pelajaran

Download Perangkat Pembelajaran Kelas 1 SD Semester 2

Kurikulum Merdeka memperkenalkan mata pelajaran yang holistik, termasuk PP, Bahasa Indonesia, Matematika, IPAS, dan Bahasa Inggris dan Muatan Lokal. Pendekatan pembelajaran yang digunakan lebih menekankan pada pengalaman langsung dan interaktif. Guru diundang untuk menggunakan media interaktif, seperti video pendek, permainan, dan diskusi kelompok, untuk memperkaya pembelajaran. Dengan bantuan teknologi, siswa diajak untuk belajar melalui platform digital yang menarik. Hal ini meningkatkan keterlibatan siswa dan memperluas pemahaman mereka. Pendekatan ini mendorong kolaborasi aktif antara guru dan siswa. Guru tidak hanya menjadi pengajar, tetapi juga fasilitator yang mendorong pertanyaan, diskusi, dan eksperimen.

Perangkat Pembelajaran Kurikulum Merdeka Kelas 1 SD Semester 2


Program Semester Kurikulum Merdeka (PROSEM PROMES IKM)

Program semester dalam Kurikulum Merdeka adalah pendekatan baru dalam pendidikan tinggi di Indonesia. Dalam program ini, semester pendidikan tidak lagi dipecah menjadi dua pertengahan (ganjil dan genap) seperti yang biasa terjadi dalam sistem pendidikan konvensional. Sebagai gantinya, setiap semester dibagi menjadi dua bagian yang lebih pendek, sehingga mahasiswa bisa fokus pada materi yang lebih sedikit dalam waktu yang lebih singkat.

Pendekatan ini bertujuan untuk memberikan fleksibilitas yang lebih besar kepada mahasiswa dalam menentukan kecepatan belajar mereka, memilih mata kuliah yang ingin diambil, dan mengatur waktu mereka. Dengan demikian, diharapkan mahasiswa dapat menyesuaikan kecepatan belajar mereka sendiri sesuai dengan minat dan kemampuan masing-masing.

Program semester dalam Kurikulum Merdeka juga memberikan kebebasan kepada perguruan tinggi untuk mengatur kurikulum yang lebih sesuai dengan perkembangan dan kebutuhan industri. Dengan pendekatan ini, diharapkan lulusan perguruan tinggi akan lebih siap secara kompetitif dan adaptif dalam menghadapi dunia kerja yang terus berubah.

Modul ajar atau RPP

Modul ajar atau RPP (Rencana Pelaksanaan Pembelajaran) dalam Kurikulum Merdeka adalah panduan yang dirancang oleh pendidik untuk membantu proses pembelajaran di tingkat pendidikan tinggi. Modul ajar ini berfungsi sebagai rancangan yang memuat informasi rinci tentang cara mengajar, materi pembelajaran, metode, penilaian, serta kegiatan yang akan dilakukan dalam proses belajar mengajar suatu mata kuliah atau topik tertentu.

Dalam konteks Kurikulum Merdeka, modul ajar atau RPP memiliki beberapa ciri khas. Salah satunya adalah penekanan pada pendekatan pembelajaran yang lebih fleksibel, memberikan kebebasan bagi pendidik untuk menyesuaikan metode dan materi pembelajaran dengan kebutuhan serta kemampuan mahasiswa. Hal ini bertujuan untuk memfasilitasi proses pembelajaran yang lebih adaptif dan responsif terhadap perkembangan terkini.

Modul ajar dalam Kurikulum Merdeka juga mendorong penggunaan berbagai sumber belajar yang inovatif, seperti teknologi informasi dan komunikasi, sehingga pembelajaran tidak hanya terbatas pada buku teks tetapi juga memanfaatkan sumber daya digital dan interaktif. Pendekatan ini diharapkan dapat meningkatkan keterlibatan mahasiswa dalam proses belajar.

RPP Kurikulum Merdeka juga memberikan ruang yang lebih besar bagi pengajar untuk menciptakan suasana pembelajaran yang kolaboratif dan aplikatif, mendorong mahasiswa untuk lebih aktif dalam mengembangkan pemahaman dan keterampilan yang relevan dengan dunia kerja.

Dengan adanya modul ajar atau RPP yang disesuaikan dengan prinsip-prinsip Kurikulum Merdeka, diharapkan proses pembelajaran di perguruan tinggi menjadi lebih adaptif, relevan, dan mampu mempersiapkan mahasiswa dengan lebih baik untuk menghadapi tuntutan di masa depan.

Silabus / ATP Kurikulum Merdeka

Silabus atau ATP (Academic Teaching Plan) dalam Kurikulum Merdeka adalah panduan yang mengatur rincian materi pembelajaran, metode pengajaran, evaluasi, serta kompetensi yang harus dicapai dalam suatu mata kuliah atau program studi. Silabus ini dibuat agar lebih sesuai dengan pendekatan fleksibilitas yang diperkenalkan dalam Kurikulum Merdeka.

Dalam ATP Kurikulum Merdeka, terdapat perbedaan dari silabus konvensional. Salah satunya adalah pendekatan pembelajaran yang lebih terbuka, memungkinkan perguruan tinggi untuk lebih adaptif terhadap perkembangan teknologi dan kebutuhan industri. ATP memuat informasi tentang kompetensi yang harus dicapai mahasiswa setelah menyelesaikan suatu mata kuliah, serta memberikan kebebasan kepada dosen untuk mengatur pembelajaran yang lebih sesuai dengan kebutuhan dan perkembangan saat itu.

Selain itu, ATP Kurikulum Merdeka juga lebih mempertimbangkan penggunaan metode pembelajaran yang lebih interaktif, kolaboratif, dan aplikatif. Hal ini bertujuan untuk mendorong mahasiswa agar lebih aktif dalam pembelajaran, mengembangkan keterampilan yang relevan dengan dunia kerja, serta mempersiapkan mereka dengan lebih baik dalam menghadapi tantangan di masa depan.

Seluruh komponen dalam ATP Kurikulum Merdeka dirancang dengan tujuan agar pendidikan tinggi dapat memberikan lulusan yang tidak hanya memiliki pengetahuan teoritis, tetapi juga keterampilan praktis yang dibutuhkan oleh dunia kerja yang terus berkembang.

Jurnal Pembelajaran IKM

Jurnal-jurnal semacam itu mungkin membahas berbagai topik, seperti inovasi dalam metode pengajaran yang lebih terbuka dan fleksibel, pendekatan penilaian yang sesuai dengan pendekatan Kurikulum Merdeka, pengalaman atau studi kasus dari perguruan tinggi yang menerapkan pendekatan ini, serta hasil evaluasi terkait efektivitas implementasi Kurikulum Merdeka dalam meningkatkan kualitas pembelajaran.

Jurnal Pembelajaran Kurikulum Merdeka dapat menjadi sumber informasi yang penting bagi para akademisi, pengajar, peneliti, dan praktisi pendidikan yang tertarik dalam mengeksplorasi, mengembangkan, atau memahami lebih dalam tentang perubahan-perubahan dalam dunia pendidikan tinggi yang dihadirkan oleh Kurikulum Merdeka.

Pentingnya Integrasi Nilai Budaya Lokal

Kurikulum Merdeka memperhatikan pentingnya integrasi nilai budaya lokal dalam pembelajaran. Siswa diajak untuk memahami warisan budaya Indonesia. Ini membantu mereka mengembangkan rasa hormat dan kebanggaan terhadap keberagaman budaya.Kurikulum Merdeka mengakui peran penting orang tua dalam mendukung pembelajaran anak-anak. Kolaborasi antara sekolah dan orang tua diperkuat untuk mendukung perkembangan anak.

Evaluasi Hasil Belajar Berbasis Kurikulum Merdeka

Kurikulum Merdeka tidak hanya menilai pengetahuan, tetapi juga keterampilan, sikap, dan nilai siswa. Ini dilakukan melalui beragam metode evaluasi yang mencakup portofolio, proyek, dan observasi.

Kesimpulan

Kurikulum Merdeka membuka jalan bagi pendidikan yang lebih menyeluruh, memperhatikan aspek-aspek penting dalam pembelajaran. Dengan fokus pada pengalaman belajar yang mendalam dan integrasi nilai-nilai lokal, ini menciptakan landasan yang kokoh bagi perkembangan siswa.

 Unique FAQs

1. Apakah Kurikulum Merdeka hanya fokus pada pengetahuan akademis?

   Kurikulum Merdeka tidak hanya menekankan pengetahuan akademis, tetapi juga keterampilan hidup yang relevan dan nilai-nilai budaya lokal.

2. Bagaimana peran orang tua dalam Kurikulum Merdeka?

   Orang tua berperan aktif dalam mendukung proses pembelajaran anak-anak sesuai dengan prinsip-prinsip Kurikulum Merdeka.

3. Apakah Kurikulum Merdeka cocok untuk semua tingkatan pendidikan?

   Ya, Kurikulum Merdeka dapat disesuaikan untuk berbagai tingkatan pendidikan dengan penyesuaian yang relevan.

4. Bagaimana cara pengukuran hasil belajar dalam Kurikulum Merdeka?

   Evaluasi dalam Kurikulum Merdeka tidak hanya mengukur pengetahuan, tetapi juga keterampilan, sikap, dan nilai siswa.

5. Apakah Kurikulum Merdeka dapat memperkaya pengalaman belajar siswa?

   Ya, Kurikulum Merdeka bertujuan untuk memperkaya pengalaman belajar siswa melalui pendekatan yang holistik dan inklusif.

Download Perangkat Pembelajaran Kurikulum Merdeka Kelas 1 SD Semester 2

Baca Juga

Disclaimer: Gambar, artikel ataupun video yang ada di web ini terkadang berasal dari berbagai sumber media lain. Hak Cipta sepenuhnya dipegang oleh sumber tersebut. Jika ada masalah terkait hal ini, Anda dapat menghubungi kami disini.